DPRD CILACAP SETUJU APBD 2012

Cilacap- Penyampaian pendapat terakhir RAPBD 2012 semua Fraksi setuju RAPBD 2012 untuk ditetapkan, Rabu (20/12). Sebagai cerminan kebijakan fiskal, dari segi manajemen pemerintah daerah APBD mempunyai fungsi sebagai pedoman kerja, alat pengendali (kontrol) dan alat ukur kinerja, memuat asumsi kebijakan pendapatan, belanja dan pembiayaan daerah. Kewenangan penganggaran memegang peranan amat sangat penting dalam mewujudkan kesejahteraan rakyat.

Berikut penyampaian pandapat akhir dari masing-masing fraksi.

Dari Fraksi PDIP terkait RAPBD menyampaikan struktur anggaran 2012 yaitu,

A. Penerimaan

    1. Pendapatan                                                                                                                   Rp. 1.734.390.696.000,-

     a. Pendapatan Asli Daerah                                                          Rp. 150.456.467.000,-

     b. Dana Perimbangan                                                                   Rp. 1.218.660.473.000,-

     c. Lain-lain pendapatan daerah yang sah                                   Rp. 365.273.756.000 ,-

    2, Pembiayaan

        Penerimaan Pembiayaan                                                           Rp. 1.218.660.473.000,-

B. Pengeluaran

    1. Belanja

    a. Belanja tidak langsung                                                                 Rp. 1.152.619.882.900,-

    b. Belanja langsung                                                                           Rp. 683.126.487.000,-

C. Pembiayaan

     a. Pengeluaran pembiayaan                                                           Rp. 17.701.116.300,-

TOTAL PENGELUARAN                                                                                                     Rp. 1.853.447.486.200,-

Defisit                                                                                                      Rp. 94.894.756.200,-

Dalam pandangan umum pendapat akhir yang dibacakan Darimun, dari neraca APBD tersebut, terdapat defisit anggaran 5,40 %, salah satu penyebabnya adalah menurunnya penerimaan dari sumber-sumber PAD. Penganggaran tersebut diharapkan menjadi pemicu untuk meningkatkan kinerja dalam pelanyanan dan pembangunan. PDI perjuangan menyambut baik program aspal swadaya, semen, paving blok untuk pembangunan lingkungan dan masyarakat dan Listrik untuk daerah yang belum memperoleh.  Harapannya program tersebut wujud komitmen upaya peningkatan kesejahteraan dapat dilaksanakan sebaik-baiknya.

Fraksi Partai Golkar

Sementara itu fraksi Partai Golkar dalam pandangannya yang dibacakan Parsiyan, sangat berharap anggaran yang diperuntukkan Belanja langsung yang nilainya Rp. 683.126.487.000  ( Enam ratus delapan puluh tiga milyar seratus dua puluh enam juta empat ratus delapan puluh tujuh Ribu rupiah) masih belum memenuhi kebutuhan pembangunan yang ada di lingkunngan masyarakat, maka perlu ada sosialisasi dan keterbukaan kepada masyarakat. Sedangkan Belanja Pegawai tahun 2012 sebesar Rp. 924.081.118.000,- ,  dari tahun sebelumnya naik (20.13 %) berharap jangan sampai dikembalikan ke kas daerah yang disbabkan karena analisa penganggaran pegawai yang kurang tepat.

Fraksi Demokrat,

Dalam makalah pendapat fraksi yang di tandatangi Sudiarto, SH., berpendapat penurunan PAD mencapai kisaran 10 % dibanding tahun yang lalu, akan memberikan nilai tambah terhadap penilaian kinerja pemerintah. harapannya pemda harus lebih giat didalam menggali sumber-sumber PAD.  Berkesimpulan hendaknya diadakan inventarisasi ulang mana saja aset daerah yang bisa memberikan nilai tambah untuk peningkatan PAD.

Fraksi PAN

Pandangan fraksi PAN yang dibacakan Supangat, mencermati struktur RAPBD dari tahun sebelumnya, ada sektor-sektor yang perlu diperhatikan, dimana PAD kita menurun sekitar 10 Milyar, dan dana perimbangan naik Rp. 165.892.501.000,- Milyar. Hal ini menandaskan bahwa pemerintah kurang berhasil dalam melaksanakan otonomi daerah.  daristruktur belanja, tingginya belanja pegawai semakin membebani APBD.   Berharap memberi peluang kepada pihak swasta  untuk berperan dibidang pendidikan dan kesehatan. hal yang lebih penting adalah pada sektor pengawasan. Dan dari hasil audit dari BPK segera ditindak lanjuti dengan serius atas temuan-temuan BPK.

Fraksi PPP

Fraksi PPP dalam pandangan yang dibacakan Rokhim,  dikatakan anggaran belanja tidak lansung dan belanja langsung yang telah ditetapkan harus dapat menjadi dasar acuan tindakan serta evaluasi harus terus dilakukan agar tidak terjadi kantong-kantong pemborosan dan inefisiensi anggaran sehingga muncul overestimate belanja. pada prinsipnya belanja tersebut haruslah mampu meningkatkan pertumbuhan dan pembangunan agar masyarakat memiliki manfaat.

Fraksi Benteng Keadilan

Terhadap RAPBD 2012, memberikan pendapat, peningkatan pos belanja lansung sebesar 49,67% dibanding tahun lalu cukup menggembirkan .  Berikutnya dana belanja tak tersangka sebesar 9 milyar, apabila dikeluarkan,maka harus dipergunakan sesuai peruntukannya secara efektif dan efisien, diharapkan tidak menyalahi peraturan perundangan-undangan yang berlaku.

Demikian pendapat masing-masing fraksi DPRD Cilacap.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s